MusicPlaylist

"Sejak hari pertama, kita dijadikan,

telah tertulis segala nasib kita

di luh mahfuz. Buruk baiknya kita tak tahu. ,

Tapi kita perlu

berusaha memenuhi kemahuan hidup kita"

CAHAYA

Monday, December 14, 2009

CUKUP ALLAH BAGIKU

Sebagai hamba kepada Tuhannya kita perlu sentiasa bersyukur dengan apa yang telah Allah Ya Rabb berikan kepada kita selama ini. Hanya apabila kita menghayati apa yang kita ada pada hari ini barulah kita terasa bahawa kehidupan ini seperti yang kita impikan. Belajarlah untuk redha dan menerima setiap apa yang berlaku dalam 
 kehidupan kita ini. 



Hakikatnya anugerah dan kurniaan Allah terhadap kita adalah cukup, cuma kita sahaja yang dipengaruhi oleh anasir-anasir jahat yang mengajar bahawa hidup ini sentiasa penuh derita, sengsara, kekejaman dan kezaliman. Kehidupan yang dibentangkan oleh Allah di hadapan ini adalah cukup sempurna dan serta kita mampu untuk memiliki apa yang kita mahu diiringi dengan usaha,azam, keyakinan, kebergantungan dan doa kepada Allah mengatasi segalanya. Apakah pengertian doa sebenarnya? Perlukah kita untuk berdoa sedangkan taqdir kehidupan telah ditetapkan oleh Allah? Kata2 yang tidak berasas ini timbul dari mulut2 yang tidak mengetahui atau mereka yang jahil tentang agama.


Doa adalah permohonan seorang hamba kepada Raabnya untuk diberikan perlindungan (inayah) dan pertolongan (ma’unah). Hakikat doa adalah ekspresi ketidakmampuan dan kefakiran kepada Allah SWT,dan ikrar bahawa tidak ada kekuatan dan daya kecuali dengan pertolongan Allah SWT.Ia merupakan simbol daripada penghambaan serta merasakan diri hina dan lemah sebagai manusia di hadapan Allah SWT.

Doa juga merupakan pujian kepada Allah SWT,dengan menyandarkan seluruh bentuk kebaikan dan kemuliaan hanya kepada-Nya sehinga Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud 

” Doa adalah ibadah” 
" Doa adalah suatu perkara yang boleh mengubah taqdir"


Begitulah peri pentingnya peranan doa dalam kehidupan seorang Muslim.
Berdoa diperintahkan dan dianjurkan oleh Allah dan juga Rasulullah SAW.


Firman Allah SWT yang bermaksud :
 
“Berdoalah kepada-Ku nescaya akan Ku perkenankan”
“Berdoalah kepada Raabmu dengan merendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Alah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.”
“….berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima permintaan) dan harapan ( akan dikabulkan permintaan )…
 
Maksud Hadis ” Apabila seorang Muslim memanjatkan sesuatu doa kepada Allah yang di dalamnya tidak ada dosa dan pemutusan tali silaturrahim,maka Allah SWT akan memberinya satu di antara tiga :
 
1) Allah SWT langsung mengkabulkan doanya (mohon dijauhkan).
2) Allah SWT akan menyimpannya untuk orang tersebut di akhirat.
3) Allah SWT akan menjauhkan kejahatan atau keburukan dari orang tersebut yang setimpal dengan doanya.

Doa  juga merupakan sunnah para Nabi dan Rasul, juga merupakan kebiasaan para wali dan orang-orang soleh.Orang yang meninggalkan doa bererti dia telah menempuh jalan orang-orang yang sengsara dan sombong. Mahukah kita menjadi sombong sedangkan setiap hari kita masih kekal diberikan nikmat iman, nikmat Islam, mampu menghirup udara pagi, masih mampu merasai bahang matahari, masih dapat melihat keindahan alam panorama dan banyak lagi nikmat kurnian dari ALLAH yang kita telah, sedang dan akan merasainya.


Firman Allah: 

Ini adalah kuniaan Tuhanku untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau sebaliknya dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya kembali kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang ingkar maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Pemurah. (An-Naml-40)


Justeru, bersyukur dan berbaik sangkalah dengan apa yang dikurniakan oleh Allah kepada hambanya.
Ingatlah, hidup ini adalah indah, apabila kita benar-benar bersyukur. Segalanya terletak pada hati dan minda kita. Kita harus melihat pemberian Allah dengan mata rohani, sehingga mampu merasakan kekayaan rohani yang dimilikinya itu adalah pemberian Allah. Keselamatan, kesihatan, ketenangan, keyakinan iman dan banyak lagi adalah kekayaan rohani yang sangat mahal harganya. Allah SWT tidak pernah melupakan hamba hamba-Nya, manusialah yang SELALU lupa kepada-Nya kerana sedikit sekali manusia yang bersyukur kepada DIA....

CUKUP ALLAH BAGIKU

2 comments:

wansendari said...

Firman Allah: Allah tidak akan merubah nasib seseorang atau sesuatu kaum, sebelum orang itu atau kaum itu berusaha (menunjukkan komitmen) untuk mengubah nasib diri mereka.

Firman Allah ini jelas dan terang sekali menyeru kita bahawa sekiranya kita inginkan nasib kita berubah, situasi kewangan kita berubah, kesihatan kita berubah, keluarga kita berubah, pasangan kita berubah, masyarakat kita berubah, negara kita berubah, ( segalanya menjurus kepada perubahan dari keadaan buruk kepada keadaan yang baik) maka kita perlu melakukan PERUBAHAN itu sendiri bermula dengan diri kita, dan perubahan yang pertama-tama sekali yang perlu anda lakukan ialah: perubahan pada cara anda berfikir. Berfikirlah dengan kaedah husnuzzon (Bersangkabaik/Berfikiran Positif)

cahaya kegembiraan said...

trma kasih atas komen tersebut, menarik penuh informasi